Close

Anna May Wong Menjadi Orang Asia-Amerika Pertama yang Dicetak di Mata Uang AS

MACMEDIA.LIVE/ – Bintang Hollywood legendaris Anna May Wong akan menjadi orang Amerika keturunan Asia pertama yang tampil di mata uang Amerika Serikat (AS).

Guardian melaporkan bahwa mulai Senin (24/10/2020), gambar Wong akan dicetak di koin seperempat dollar AS di seluruh “€œNegeri Paman Sam.”€

Diakui sebagai bintang film Asia-Amerika pertama di Hollywood, ia berakting di lebih dari 60 film sepanjang kariernya selama beberapa dekade.

Wong menyerukan representasi yang lebih besar dari orang-orang Asia di Hollywood dan menentang penggambaran stereotip, ketika “wajah kuning” mendominasi industri dan Undang-Undang Pengecualian China masih berlaku.

“€œMengapa gambaran (keturunan) China hampir selalu menjadi penjahat dalam film, dan begitu kejam sebagai penjahat “€“ pembunuh, pengkhianat, “€˜sosok misterius yang berbahaya”€™,”€ kata Wong dalam wawancara 1933 dengan Los Angeles Times.

“€œKami tidak seperti itu,”€ tegasnya

Wong pertama kali mulai berakting pada usia 14 tahun dan mendapatkan peran utama pertamanya tiga tahun kemudian di The Toll of the Sea.

Dia sering dikotak-kotakkan ke dalam peran rasis dan dibayar rendah.

NPR melaporkan di Shanghai Express, misalnya, Wong hanya dibayar 6.000 dollar AS. Sementara lawan mainnya yang berkulit putih, Marlene Dietrich, dibayar memperoleh 78.166 dollar AS, 12 kali-lipat lebih.

Meskipun dianggap sebagai salah satu aktor wanita paling cantik di Hollywood, Wong tidak pernah berperan sebagai pemeran utama romantis, karena undang-undang melarang orang dari ras campuran berciuman di layar, menurut laporan New York Times.

Untuk menghindari batasan rasis Hollywood, Wong melakukan perjalanan ke Eropa di mana ia menemukan peluang lebih besar untuk berakting dalam film Inggris, Jerman, dan Perancis.

Karirnya juga merambah di luar film, termasuk menjadi orang Asia-Amerika pertama yang memimpin acara televisi, The Gallery of Madame Liu-Tsong.

Dia juga tampil di atas panggung di London dan New York, pernah berakting dengan Laurence Olivier, aktor, sutradara, dan produser berkebangsaan Inggris yang memenangkan Academy Award, Emmy Award, BAFTA, dan Golden Globe.

Pada 1960, Wong dianugerahi bintang di Hollywood Walk of Fame. Dia meninggal tahun berikutnya.

Ketika aktor Lucy Liu menjadi wanita Asia-Amerika kedua yang mendapatkan bintang Hollywood, pada 2019, dia memuji Wong sebagai “pelopor menghadapi rasisme, marginalisasi, dan pengucilan”.

Direktur US Mint Ventris Gibson, menggambarkan Wong dalam siaran pers tentang koin itu sebagai “€œseorang advokat berani yang memperjuangkan peningkatan representasi dan peran yang lebih multidimensi untuk aktor Asia-Amerika”€.

Koin tersebut adalah desain kelima dari American Women Quarters Program, yang menyoroti pionir wanita pada koin: desain sebelumnya menampilkan astronot Sally Ride, aktivis dan penyair Maya Angelou.

“€Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://MACMEDIA.LIVE/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://MACMEDIA.LIVE/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”€

Asra Panahi Siswi 15 Tahun Tewas Dipukuli Aparat Keamanan di Sekolah Iran

MACMEDIA.LIVE/ – Siswi bernama Asra Panahi (15) tewas pekan lalu setelah dipukuli aparat keamanan dalam penggerebekan di sekolahnya, kata serikat Read more

Perusahaan Indonesia-Albania buat kesepakatan 35 juta dolar di INACEE

MACMEDIA.LIVE/ – Perusahaan Modena Indonesia dan XH&M Albania membuat kesepakatan bisnis senilai 35 juta dolar AS (sekitar Rp545,07 miliar) dalam Read more

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top